-Ketawa & Menangis-

20 Disember 2009 – Anehnya kehidupan bila manusia boleh ketawa tak ingat dan menangis bagaikan nak rak dalam satu hari. Mana taknya, siangnya mula dari dalam kereta lagi aku, adik aku, adik ipar aku, Abang Chik dan kakak ipar aku ketawa terbahak-bahak masa dalam perjalanan menuju ke Tanjung Leman. Semuanya gara-gara adik ipar dan kakak ipar aku yang sibuk bercerita beza masa bercinta dan selepas berkahwin. Betul... memang banyak bezanya dan aku yang mendengar macam biasa mana surut dengan ketawa. Tapi orang kata, bila banyak sangat ketawa, tandanya kita bakal menangis. Betul... balik dari Tanjung Leman, kami betul-betul menangis bila nenek aku pergi malam tu. Ketawa hanya satu hari, tapi menangis sampai berhari-hari.

Rancang berkelah asalnya hanya antara aku, Kak Azie & anak-anak dia dan Zaimah. Bila kakak ipar aku tahu, dia sibuk nak ikut. Jadi alang-alang dia nak pergi lebih baik angkut semua kaum keluarga aku. Kecuali adik bongsu aku dan isteri dia, yang lain-lain semuanya pergi. Sebelum bertolak, singgah dulu rumah kawan abah sebab anak dia kahwin. Hari ni dalam sejarah, aku pergi rumah orang kahwin pakai seluar jeans dan t-shirt. Selamba aje aku cakap pada kawan abah, ‘Tak pakai baju kurung, nak ke lain lepas ni’. Kawan abah yang memang aku kenal sejak kecil, ketawa aje.

Sampai Tanjung Leman dah petang. Makan-makan, mandi dan terus balik sebab hari hujan. Memang sekejap benar kami pergi. Entah sampai dua jam, entah kurang daripada tu pun aku tak pasti sangat. Tapi memang sekejap sangat. Macam nak cukupkan syarat pun ada juga. Aneh... memang aku rasa agak aneh. Lebih aneh lagi, sepanjang jalan balik kami langsung tak singgah mana-mana dan tak ada hati pun nak singgah. Kalau selalu, masa balik biasanya kami singgah cari buah tangan. Tapi syukurlah sebab tak singgah, kalau singgah mungkin kami semua akan kesal berpanjangan sebab tak dapat tatap wajah nenek kali terakhir semasa dia masih bernafas, tak dapat tengok nenek hembuskan nafas terakhir. Terima kasih... terima kasih TUHAN sebab bagi peluang itu pada kami semua.










Dalam kereta nak balik KL, Abang Ngah tanya, "Lepas ni kita nak pergi mana?". Aku balas, "Mana-manalah asalkan pantai cantik." Tapi dalam hati aku sambut, 'Asalkan bila kita balik, tak ada yang tinggalkan kita.'. Untuk arwah nenek... Al-Fatihah!

1 comment:

  1. ingat tak, ari tu kita cm marahkan ujan sebab tak mnta izin nk tumpang lalu. sembang pn tak puas lg dah kelam kabut kemas barang2, tp sudahnya hujan turun sekejap je...

    tapi, ari ni kte benar2 berterima kasih dn syukur pd hikmah hujan yg Tuhan turunkan petang tu, kn?
    Al-Fatihah untk arwah nenek..

    (cm nyesal aritu x mkn jemput2 tu byk2... nyesal gak x kecek resepi dr mak..)

    ReplyDelete