-Tangkal Azimat...-

11:28 AM

“Mulut jaga sikit ya!"

“Sebab aku selalu menjaga mulutlah aku tak pernah menghina orang lain sesuka hati macam yang selalu kau buat.”

“Kau kurang ajar ya?”

Kening Yazeer terangkat sedikit. Ketawanya meletus perlahan. Orang yang selalu bersikap kurang ajar, rupa-rupanya tahu juga marah bila terasa diri dicabar. Sangkanya, gadis itu tidak peduli, seperti mana Zuyyin tidak pernah peduli dengan hati dan perasaan orang lain selama ini.“Tapi aku taklah sekurang ajar kau,” balas Yazeer tenang.

“Kau memang tak guna Yazeer,” marah Zuyyin kuat. Melengking nada suaranya di tingkat tiga itu.

“Kalau kau berguna sangat tolong cepat turun bawah. Semua orang tengah tunggu kau, tak sabar nak tengok muka kau yang cantik macam asam kecut ni,” ejek Yazeer dengan bibir mencebik. Lantaklah kalau Zuyyin hendak terpekik terlolong memarahi dirinya. Dia tidak peduli dan tidak kisah kerana dia sudah begitu biasa melihat Zuyyin begitu. Bahkan rasanya, semua orang dalam rumah itu sudah tahu perangai gadis itu.

“Lain kali kau jangan ketuk pintu bilik aku macam tu lagi. Kalau tak...”

“Kalau tak apa? Kau nak lempang aku?”

Zuyyin merengus, benci bila kata-katanya dipotong oleh Yazeer. Dalam rumah ini, selain mama dan ayahnya, tidak ada orang yang berani memotong kata-katanya. Tapi Yazeer, memang berani. Langsung tidak peduli walaupun Yazeer tahu dia tidak suka kata-katanya dipotong.

“Kau ada cukup duit ke nak ganti balik kalau pintu bilik aku rosak? Pintu bilik ni bukan macam pintu rumah kau yang murah tu,” kutuk Zuyyin. Sengaja ditekankan nada suaranya pada perkataan murah. Hatinya ketika ini sangat sakit, jadi dia mahu membalas rasa sakit itu pada Yazeer. Biar sama-sama sakit hari ini. Mana boleh hanya dia saja yang dikenakan lelaki itu. Lagipun, dia tidak mahu kalah di tangan Yazeer yang bukan siapa-siapa jika hendak dibandingkan dengan dirinya.

Yazeer menarik nafas dalam-dalam. Geram mula mengambil tempat. Kalau hendak diikutkan hati, memang diramas-ramas bibir nipis Zuyyin biar lumat menjadi abu. Benarlah seperti kata Puan Atikah, mulut Zuyyin semakin hari semakin lancang. Gadis itu semakin lama semakin tidak tahu menjaga hati dan perasaan orang lain. Kalau dia di tempat Puan Atikah pun, dia akan berasa terkilan dan kecewa.

“Setidak-tidaknya, aku duduk rumah sendiri, bukan menumpang rumah mak bapak aku,” balas Yazeer dalam nada yang sinis.

You Might Also Like

3 comments

  1. pelik pulak... n3 yg mcm ni bkn satu kebiasaan, kn?

    ReplyDelete
  2. n3 ni utk bakar semangat sendiri, biar lepas ni jd lebih bersemangat. kdg2... kte mmg kena lari daripada kebiasaan, baru rasa hidup ni meriah...

    ReplyDelete