- BENARKAH SEORANG PENULIS NOVEL ITU HARUS KAYA? -

10:14 AM

Hari ni, seorang kawan membawa kawan dia ke pejabat. Sebab dia duduk di tepi saya, maka dia kenalkan saya pada kawan dia tu. Adat orang baru berjumpa, memang macam tu selalunya. Saya pun macam biasa, buat gila-gila. Senyum, ketawa dan berbual-bual sikit-sikit. Lagipun bukan hanya ada saya, ada lagi 2 orang kawan yang lain di tempat kami. Tiba-tiba;

Kata kawan saya pada kawan dia tu, “Nilah penulis novel KASIH ANTARA KITA. Cerita dia jadi drama kat TV3. Tajuk CINTA BUAT EMELDA.”

Kata kawan dia, “Ya ke? Sedap cerita tu. Tapi... saya ingatkan penulis drama tu kaya raya sebab dapat royalti banyak.”

Alamak! Sampai setakat tu, saya dah tak boleh senyum atau ketawa. Manis pada muka tiba-tiba aje bertukar rasa dalam sekelip mata. Kelat tu tak, malu tu ya. Siapalah pula yang kata seorang ALEYA ANEESA tu harus KAYA? Kalau seorang ALEYA ANEESA tu KAYA, maka saya tak perlu lagi bersusah payah cari rezeki kat ‘sini’. Lebih baik orang malas macam saya ni hanya duduk goyang-goyang kaki kat rumah. Tengok-tengok TV sampai muak, tidur-tidur ayam sampai mata lebam dan menulis-nulis sampai jari-jemari rasa kaku tak boleh gerak.

Diarah-arah itu dan ini sangatlah tak best. Rasa macam nak mengamuk pun ada bila kita rasa tak nak buat apa yang orang suruh buat. Tapi saya tetap bertahan. Kenapa? Sebab saya tak kaya, belum cukup kaya, atau... sampai bila-bila pun tak akan jadi kaya. Jadi, kat mana timbulnya soal ‘ingatkan penulis drama tu kaya’? Malah, kadang-kadang saya rasa penat dengan segala yang berlegar-legar di sekitar kerja saya, pun tahan juga. Kenapa? Sebab saya tahu saya tak boleh jadi manusia yang pentingkan diri. Selain diri saya, masih ada tanggungjawab-tanggungjawab lain yang melibatkan duit yang harus saya pikul.

Saya bujang, ya! Tapi saya bujang yang bukan hanya boleh fikirkan diri sendiri. Abah saya nelayan dan semestinya tak ada duit pencen, tak ada duit EPF. Mak saya suri rumah. Jadinya, apa yang boleh mereka sandarkan untuk teruskan hidup? Tak ada! Kecuali, anak yang bernama MARWATI WAHAB a.k.a. ALEYA ANEESA. Bukan juga mereka tak ada anak-anak lain, ada... ada lagi 5 orang. Tapi yang 5 orang itu ada tanggungjawab pada keluarga masing-masing. Mereka hanya boleh bantu setakat yang mereka mampu, apalagi mereka bukan berjawatan tinggi yang membolehkan mereka dapat gaji kebabo. Selebihnya, sayalah yang jadi terajunya. Kata abah saya, saya BOS KECIL dia. Lawak kan? Kuikuikui...

Saya tak tahu siapa yang kata penulis novel itu kaya? Mungkin hanya andaian semata-mata dengan tujuan saya bagi tahu berapa jumlah saya dapat setiap tahun hasil daripada bidang penulisan saya. Mungkin juga hanya dengar cakap-cakap orang yang tak pasti kesahihannya kerana memang lumrah manusia mendengar cakap-cakap orang tanpa menyelidik mana yang benar dan mana yang salah. Kalau penulis luar negara, mungkinlah. Itu pun saya tak pasti ada beberapa orang penulis luar negara yang benar-benar kaya raya. Tapi saya akui, ada jugalah penulis kita yang dapat agak lumayan daripada orang lain. Cuma jumlahnya berapa, saya tak tahu. Kadang-kadang orang kata, lebih daripada 1 pun dah boleh dikira banyak. Kadang-kadang, juta-juta lemon pun orang kata tak banyak sebab bukit pun kalau lama-lama ditarah, susut juga jadinya. Jadinya, skala mana yang patut saya ukur untuk menterjemahkan makna banyak dan sikit itu?

Sebenarnya, bila seorang dua mendapat lebih, kita tak boleh menganggap semua penulis mendapat angka yang sama. Sebabnya, apa yang kita dapat bergantung pada apa yang kita beri. Maknanya, banyak jumlah buku kita laku, maka banyak jugalah yang bakal kita dapat. Begitu juga sebaliknya. Tak boleh pukul rata.

Dan kaya itu, semua orang nak termasuk saya yang ada masa-masanya macam nak baring atas duit aje. Tapi harus juga kita ingat bahawa kaya itu ujian. Siapa tahu tanpa kita sedar, kaya itulah yang akan mengheret kita ke jalan yang tak patut kita ikut. Natijahnya, kita patut menjawab bila sampai masanya. Saya sendiri, kalau pun tak kaya janganlah hendaknya susah kerana mahu atau tidak, hidup hari ini menuntut kita untuk punya apa yang patut kita punya kerana dunia sememangnya kejam. Maka, untuk tak dipandang remah, haruslah ada sesuatu untuk mempertahankan diri. Nak masuk toilet pun kena bayar 30 sen, bai...

Dan lagi, saya hanya seorang ALEYA ANEESA, seorang penulis cabuk yang kadang-kadang karyanya disukai orang dan kadang-kadang pula gagal memenuhi selera orang, bukannya seorang penyanyi bergelar SITI NURHALIZA atau yang sewaktu dengannya, ;-)

You Might Also Like

0 comments