- MINTALAH BILA BENAR-BENAR PERLU -

7:28 PM

Kadang-kadang kita selalu lupa pada apa yang kita ucapkan atau pinta, sedangkan ALLAH MAHA MENDENGAR. Baru petang semalam, hati saya berkata yang saya tak nak pergi pejabat sebab ada sesuatu yang berlaku. Tak cukup dengan hati, mulut juga meminta supaya air tak ada. Biar saya ada alasan supaya tak payah pergi kerja. Nak pergi ke pejabat tanpa mandi, bukannya tak boleh... boleh aje sebab saya pernah buat.

Dan benarlah, tiap kata yang keluar dari mulut kita adalah satu doa. Sebelum isyak dapat panggilan telefon daripada kakak di bahagian saya yang juga tinggal satu tempat dengan saya. Bezanya, Rumah Pink tingkat 7, rumah kakak tu tingkat 19. Dia tanya fasal air sebab katanya rumah dia dah tak ada air. Dah rumah dia lebih tinggi, air lagilah susah nak sampai. Itu... kata dialah dan secara logiknya memang ada kebenarannya. Saya tengok setiap paip dan air memang masih ada kat rumah saya. Dia suruh saya tadah air sebab katanya kejap lagi mesti tak ada. Kelam-kabut saya tadah air dengan baldi sebab memang tak ada air pun kat rumah saya. Malangnya, saya hanya dapat tadah setengah baldi sebelum air kering. Adoi... kenapalah air tak tunggu sekurang-kurangnya sampai penuh satu baldi. Tapi biarlah ada setengah baldi daripada tak ada langsung.

Subuh tu saya buka paip, tak ada. Rasa macam nak lompat tinggi-tinggi sebab gembira dan bahagia. Biarlah saya tak mandi asalkan saya dapat sembunyi dalam selimut. Biar apa yang terasa ikut hilang macam angin. Cepat-cepat SMS kakak tu dan kata saya cuti kecemasan sebab air masih tak ada dan tentunya kakak tu tau, rumah dia pun tak ada air juga. Tapi, dia pergi kerjalah, saya tak. Dia bagi tahu saya dia mandi ada kat satu tempat ni dan saya dikerat mati pun tak akan mandi di situ. Mahunya keluar surat khabar nanti. Nak mandi di pejabat... alahai saya rasa kosong, kosong, kosong...

Jadilah saya tenggiling yang bergulung. Tapi mujur juga air ada dalam pukul 11.00 pagi. Tak sampai petang maka saya tak jadilah nak jadi kambing. Siap mandi, saya siap-siap sebab dalam kepala saya ada beberapa benda saya nak buat supaya cuti kecemasan saya tak jadi sia-sia. Pertama, saya pergi bengkel kereta. Lama lagi nak servis, jadi saya minta pekerja bengkel tu tengok apa-apa yang patut, air ke, minyak hitam ke, minyak brake dan sebagainya. Nasib semuanya masih elok, kalau tak... duit, duit! Kedua, memandangkan kereta saya dah lama tak mandi gara-gara car wash tempat saya selalu pergi dah kena roboh. Hampeh betul! Lagipun bengkel tu tiba-tiba aje tak cuci kereta hari ni. Mungkin sebab mereka juga menghadapi masalah air sebab dekat aje pun dengan rumah saya. Ketiga, saya pergi Giant cari barang-barang dapur memandangkan peti ais kat rumah saya yang kering kontang. Tak sampai hati nak terus biarkan peti ais tu sepi sendiri. Maka perlulah dicari kawan-kawannya. Lepas tu balik rumah dan mulalah bersilat di dapur. Hanya membersihkan mana yang patut macam ayam, udang, sotong dan sediakan sekali bahan-bahan untuk makan masa berbuka puasa nanti.

Dan kesimpulannya, kalau rasa apa yang kita nak minta itu tak begitu penting, maka... tak perlulah minta. Kalau rasa penting, maka... mintalah kerana ALLAH selalu mendengar permintaan hamba-NYA, apalagi doa hamba yang teraniaya. Saya pun kalau bukan disebabkan sesuatu itu, mungkin tak akan minta macam tu, ;-)

You Might Also Like

0 comments