- BILIK 309, ARAS 3, BLOK P1, KOLEJ 12 -

7:35 PM

Rasa-rasanya, macam dah lama benar tak didatangi mimpi best. Jadinya bagaikan mengerti, beberapa malam lepas saya mimpikan wajah-wajah yang nak sangat saya jumpa. Cumanya, bila bangun aje daripada tidur, mata saya bergenang dengan air bila saya tersedar satu hakikat. Ternyata Aniem, Yatie dan Wanie tak ada pun di sisi saya. Yang baru aje saya alami, hanya mimpi semata-mata.

Kalau ditanya pada hati, sungguh... saya rindukan mereka bertiga yang dah lama sangat saya tak jumpa. Entahkan memang masa dan keadaan yang menjadi pemisah, entahkan saya sendiri yang sengaja menyisihkan diri, saya sendiri jadi tak pasti lagi. Tapi kalau direnung-renung dalam diri, sepertinya... memang saya yang menyisihkan diri. Ya, saya akui kadang-kadang, rasa rendah diri dan rasa kekurangan diri, buat manusia mahu menyepikan dan mengelakkan diri daripada orang-orang yang dikenali, bahkan pernah sangat rapat.

Terus terang saya kata, mereka bertiga sangat istimewa dalam hidup dan hati saya. Tinggal sebilik ketika di UPM dulu, hanya 3 tahun! Tapi 3 tahun tu benar-benar bererti buat saya kerana mereka bagi saya bukan hanya sekadar kawan semata-mata, tapi mereka juga seperti adik-beradik saya sendiri. Kami ketawa dan menangis bersama, berkongsi bantal dan makan minum memang rutin kami. Kiranya, hak saya, hak mereka dan hak mereka, hak saya juga. Kami sentiasa berkongsi apa aje yang kami ada.

Sepanjang menghuni bilik bernombor 309 itu, seingat saya, kami berempat lebih banyak ketawa daripada sedih. Setiap hari, ada aje cerita atau lebih tepat lagi gosip yang kami dengar dan kisahkan semula. Dalam pada berkisah, kami kerap ketawa dan bertepuk tampar, juga bertolak-tolakkan sesama sendiri. Tak cukup dengan tu, kemudian sesi kutuk-mengutuk sesama kami pun bermula, yang akhirnya berkesudahan dengan ada yang menjerit walaupun di tengah-tengah malam sebab kebiasaannya kami tidur bila subuh menjelang.

Dan istimewanya kami berempat bila masing-masing ada nama khas. Saya digelar burung pungguk sebab saya kerap berjaga malam. Wanie, digelar gajah sebab dia lebih besar berbanding kami bertiga. Aniem digelar kancil sebab dia selalu rasa dia bijak, sedangkan bagi saya, kami gelar dia kancil sebab dia kecil. Yatie pula zirafah sebab dia kurus dan tinggi. Dan yang kelakarnya, Wanie sibuk mencari ubat menguruskan badan, Yatie sibuk mencari formula menggemukkan badan.

Tapi itu dulu, sekarang ni semuanya hanya tinggal kenangan dan saya yakin kenangan tu tak akan pernah berulang lagi sebab antara kami, masing-masing sudah ada hidup sendiri. Mereka bertiga sudah punya keluarga, sedangkan saya masih kekal dengan dunia saya sendiri. Mungkin mereka anggap saya sudah jauh ke hadapan, sedangkan saya pula selalu menganggap kalau saya tercicir di belakang dibandingkan mereka bertiga. Namun yang pasti, saya sangat sayangkan mereka bertiga, biar apa pun yang terjadi. Doa saya, moga mereka dan keluarga akan selalu ada dalam rahmat ALLAH, tak kira di mana mereka berada.

You Might Also Like

0 comments