- MAK TAM... SAYANG PAPA TAK?-

9:32 AM

Setiap orang dalam dunia ni, punya sikap dan sifat yang pelbagai. Ada orang, begitu mudah mengungkapkan rasa sayang pada orang yang memang disayangi, tak kiralah pada siapa pun, paling penting orang yang menerima ucapan sayang itu memang sangat-sangat disayangi. Ada pula orang, dalam hatinya memang penuh dengan rasa sayang pada orang-orang di sekelilingnya yang tentu saja turut menyayanginya, tapi... rasa sayang yang disimpan tidak pernah mampu diungkapkan walaupun sekali-sekala ada juga rasa-rasa mahu mengungkapkan rasa sayang itu.

Saya pula, mungkin jatuh dalam golongan kedua, golongan yang dalam hati penuh dengan sayang, tapi tak pernah mampu mengungkapkan rasa sayang saya walaupun yang bertanya itu, pihak ketiga, bukannya pihak kedua yang bermaksud orang yang saya sayang. Entahlah... yang jelas, saya memang tak pernah mampu mengatakan rasa sayang, walaupun pada Mak dan Abah sendiri. Rasa sayang saya hanya saya jelaskan melalui perbuatan dan air muka. Kadang-kadang mulut mahu juga menyebut, tapi... rasa malu yang tebalnya setebal Tembok Besar China selalu buat lidah saya kelu untuk menyebut sepatah perkataan itu. Jadinya, rasa sayang itu hanya kekal dalam hati dengan harapan orang-orang di sekeliling saya tahu betapa saya sayangkan mereka semua.

Kenapa ya saya jadi macam tu? Entah, saya sendiri sukar untuk menjelaskan. Hanya... mungkin Mak dan Abah saya tak pernah kata mereka sayangkan saya [Masa saya kecil-kecil mungkin ada, hehehe], kakak saya tak pernah kata dia sayangkan saya, abang-abang saya tak pernah kata mereka sayangkan saya, adik-adik saya tak pernah kata yang mereka sayangkan saya, maka... saya pun tak pernah kata yang saya sayangkan mereka. Tapi, meskipun masing-masing saling tak meluahkan rasa sayang, saya tahu dan selalu dapat rasa betapa mereka sayangkan saya, sama macam saya tak pernah tak sayangkan mereka. Cumanya, kami menyayangi dengan cara tersendiri dan hanya kami yang memahami.

Saya juga percaya, dalam dunia yang sarat dengan manusia, bukannya semua orang mampu meluahkan rasa, sama macam saya. Bahkan saya tahu, ramai orang di luar sana yang sarat dengan rasa segan demi meluahkan rasa sayang yang ada. Bukan hanya saya, Mak dan Abah saya dan adik-beradik saya semata-mata.

Sungguh, saya memang mampu mengatakan saya sayangkan orang lain. Tapi anehnya, kalau dengan anak-anak buah saya, senang pula mengaku atau mengatakan sayang bila ditanya. Yang paling suka bertanya sama ada saya sayangkan dia atau tidak, Arissa yang hampir berumur 3 tahun dan Aqqif yang sudah pun mencecah usia 4 tahun.

Dan entah apa mimpi Si Arissa bila satu hari dia tanya saya menggunakan telefon bimbit, “Mak Tam sayang Icha?”.

Dalam keadaan gelak-gelak, saya kata, “Tak sayang”. Kalau selalu, saya jawab “Sayang”.

Lepas tu dia tanya saya balik, “Kenapa tak sayang?”.

Saya balas, “Mak Tam sayang orang lain.”

Dia balas lagi, “Lah...”.

Lepas tu dia bukak cerita lain dan akhirnya dia tanya saya, “Mak Tam... sayang papa tak?”

Papa yang Arissa maksudkan tu abang kedua saya. Dan lidah saya terus terkelu bila ditanya macam tu. Hati kata ‘sayang’ tapi mulut tak terucap sepatah perkataan tu. Bukan sebab saya tak jangka dia akan tanya soalan tu, tapi... kalau ditanya sekali, dua kali atau lapan kali sekalipun, saya tetap juga tak mampu nak kata. Sudahnya, sampai selesai berborak dengan dia, soalan yang ditanya tetap juga terbiar macam tu aje. Bila tengok HP kat sisi, saya bertanya kat diri sendiri sebab kat Rumah Pink memang ada saya aje pun, “Susah sangat ke nak jawab soalan Arissa tu? Bukannya ada orang lain yang dengar pun. Abang aku pun tak dengar. Budak kecik yang belum masuk umur 3 tahun pun yang tanya soalan tu, kenapa tak terkata ya?”

Sampai ke hari ni, saya sebenarnya masih rasa betapa susahnya mengungkapkan perasaan pada orang, walaupun pada orang yang sangat rapat dengan kita, ;-)

You Might Also Like

2 comments

  1. ~ ada jg orang hanya berani dgn jemarinya saje tp tidak dgn lidahnya.. :-)

    ReplyDelete