- RAPUH DALAM LANGKAH... -

11:59 AM

BeRsAmA mAsA, lUkA @ kEcEwA pAsTi SeMbUh

Tak percaya? Atau... tak nak percaya? Tak apa dan tentu aje tak apa-apa sebab tak kena bayar, sama macam kalau kita berangan ala-ala Mat Jenin. Tapi bagi saya yang dah berkali-kali terluka, saya percaya dengan apa yang saya tulis. Bahkan, saya juga percaya akan ada yang yakin dengan kata-kata tu. Cuma kalau merujuk pada saya, berkali-kali luka tu bukanlah merujuk pada luka dan kecewa sebab putus cinta, putus kasih atau putus sayang. Adalah putusnya dalam tiga yang saya sebut tu, tapi tak adalah banyak-banyak kali sebab saya bukannya jenis macam tu. Saya manusia yang cepat serik dan tak mudah untuk membiarkan rasa terikat wujud dalam diri saya. Kenapa? Jangan ditanya sebab saya sendiri tak ada jawapan yang pasti.

Luka dan kecewa yang saya maksudkan bersifat umum, bukan hanya merujuk pada kasih sayang antara lelaki dan perempuan yang pada asalnya tidak ada ikatan atau dalam bahasa yang lebih mudah, girlfriend – boyfriend semata-mata. Tapi juga merujuk pada luka kerana kecewa bila saya tak dapat apa yang saya nak. Apa yang saya nak, mungkin juga seseorang, sesuatu benda atau juga sesuatu yang sifatnya tak boleh disentuh, tapi dapat dirasa dan yang merasakannya hanya saya sendiri-sendiri dan dalam ruang yang juga sendiri-sendiri.

Saya tahu bagaimana rasanya bila luka dan kecewa menghantui diri. Kadang-kadang luka dan kecewa tu saya terima dengan hati yang tenang, siap dengan senyum dan ketawa bagaikan tak ada apa-apa yang akan berlaku. Mungkin sejak awal-awal lagi saya dah menjangkakan yang saya hanya memuja bulan. Kadang-kadang saya terima dengan hati separuh rela dan separuh tak rela. Mungkin sejak awal-awal saya dah menjangkakan peluang saya 50-50 untuk dapat apa yang saya mahu. Dan kadang-kadang, saya langsung tak dapat terima. Mungkin situasi ketiga berlaku kerana saya terlalu berharap supaya dapat seseorang atau sesuatu itu. Sedangkan kesudahannya, saya luka dan kecewa sendiri.

Sakit! Ya... saya akui dengan senang hati yang setiap kali rasa luka dan kecewa itu datang, sakitnya susah nak diterangkan atau digambarkan. Mulalah muka yang manis jadi kelat, senyum pun hilang dalam sekelip mata. Makan jadi tak kenyang dan tidur bagaikan satu tempoh penyeksaan yang panjang sebab saat mata ditutup yang kelihatan hanya darah yang mengalir daripada luka yang tak dapat dilihat dengan mata. Kemudian tiba-tiba aje jadi sedikit pendiam daripada biasa. Hilang diksi nak menyusun kata. Hanya murung mengenangkan nasib diri yang mungkin tak begitu bernasib baik atau juga belum bernasib baik jika hendak dibandingkan dengan orang lain.

Bahkan dalam masa-masa murung tu, saya mula menilik diri. Menggali dan terus menggali demi mencari kekurangan diri sehingga saya tak dapat apa yang saya nak. Kemudian mula membuat kerja banding-membanding yang berkesudahan dengan saya, lelah sendiri dalam mencari sesuatu yang tak ada kepastian. Resam manusia mungkin, sering kali cuba menolak kelemahan diri sendiri. Satu sikap yang sepatutnya tak ada dalam diri setiap manusia.

Tapi... seluka mana dan sekecewa mana pun saya, saya tahu lama-kelamaan 2 rasa tu akan beransur-ansur pergi seiring dengan munculnya siang dan malam. Hingga bila sampai masanya, luka dan kecewa saya sembuh juga dengan sendirinya. Tanpa perlu ada yang memujuk kerana ada masa-masanya, pujukan yang saya terima hanya membuatkan diri saya rasa lebih lemah dan saya terus tak mahu keluar daripada rasa murung yang saya rasa. Mahu kekal begitu kerana semangat yang ada bagaikan dah ditarik ke luar. Tak baik kan? Tapi itulah saya, seorang manusia biasa yang lengkap dengan pakej kurang dan lebih macam orang lain juga.

Hanya, tidak juga bermakna bila luka dan kecewa sembuh, saya terus lupa. Tidak! Meskipun ada yang berkata Melayu mudah lupa, saya tetap tak mudah lupa pada yang dinamakan luka dan kecewa. Buktinya, ada luka dan kecewa yang pernah saya alami bertahun-tahun dulu. Dah sembuh! Tapi sampai ke hari ni, saya tak pernah lupa. Tetap kenang sebagai perisai diri. Malah ada ketika-ketikanya, saya senyum dan ketawa sendiri bila teringatkan luka dan kecewa yang dah makin menjauh tu.

Untuk itu kawan-kawan, mari kita tak terlalu memandang serius sesuatu perkara itu. Jalanilah hidup ini apa adanya kerana DIA tak menduga seseorang itu melebihi kemampuan yang dimiliki. Rasa luka dan kecewa itu boleh, tapi jangan sampai 2 rasa tu memamah hancur diri kita. Semoga kita semua selalu dirahmati ALLAH... ;-)

P/S – ANTARA LUKA DAN KECEWA TAK DAPAT MEMILIKI SESEORANG, DENGAN LUKA DAN KECEWA TAK DAPAT MEMILIKI SESUATU, MANA YANG LEBIH SAKIT SEBENARNYA? ;-)

You Might Also Like

0 comments