- KHAS UNTUK DIA & DIA, BERTABAHLAH! -

“ALLAH tak menguji seseorang melebihi batas kemampuan yang dimiliki. Segala-galanya pasti hanya bersifat sementara. Lepas hujan, kalau pun pelangi tak muncul, mentari selalu ada”

Dia & dia... sudah semestinya dua orang kan? Ya, memang dua orang pun dan N3 kali ni memang istimewa buat mereka. Siapa mereka? Biarlah hanya saya yang tahu. Apa yang terjadi, biar juga saya yang tahu. Bukan tak mahu bercerita, mahu dan sangat mahu sebab saya sangat suka bercerita tentang apa saja yang ada kaitan atau tak ada kaitan dengan diri saya [Bukan hal yang buruk-buruk – sila jangan kata saya suka menjaga kain orang ya]. Memang ada hal-hal yang boleh dikongsi untuk tatapan semua orang kerana memang tak ada yang hendak disimpan. Tapi ada juga hal yang seelok-eloknya menjadi koleksi peribadi. Berkongsi dengan yang tak ada kaitan hanya akan mengundang peristiwa lain yang sepatutnya dielakkan.

Dia yang pertama... saya SMS dia dengan tujuan mahu memberitahu kepulangan saya ke kampung tercinta. Kemudian lewat jari-jemari, dia bercerita apa yang berlaku. Saya tak nampak memek muka dia, saya tak nampak mata dia, tapi... saya tahu dia sangat sedih dengan berita yang baru aje dia terima. Dia terasa seperti semangatnya jatuh merudum menyembah bumi. Hilang harapan dalam sekelip mata. Pun bukan untuk dirinya, tapi untuk si kecil yang masih belum mengerti apa-apa, apalagi nak menerokai hidup di masa akan datang.

Sekelip mata, dia yang saya kenal macam dah tak ada lagi. Dia dah jadi orang lain. Sungguh, sejak kenal dia... saya tak pernah nampak dia putus asa macam tu sekali. Dia bukan calang-calang orang kerana saya selalu meminjam semangat dia, kekuatan dia. Tak malu saya katakan yang saya bergelar penulis hari ni pun mungkin bermula daripada dia, disebabkan saya terjumpa sesuatu yang dia tulis. Cita-citanya dulu, mahu menjadi seorang penulis. Anehnya, dia tak jadi penulis, saya yang tak ada cita-cita tu yang jadi.

Saya tak salahkan dia kalau dia tiba-tiba jadi lemah. Perkara tak dijangka muncul, sesiapa pun di tempat dia akan rasakan perasaan yang sama, tak kira walau sekuat mana pun seseorang itu. Tapi saya percaya, dia akan segera bangkit. Dia akan terima apa yang datang dengan tangan terbuka. Saya tahu dia akan berusaha melakukan yang terbaik untuk si kecil. Sebagai orang yang rapat dengan dia, tak banyak yang boleh saya bantu sebab kemampuan saya terbatas, sama macam dia. Hanya yang saya kata pada dia, doa dan berdoalah, jalan tentu ada. Dan kalau benar dia perlukan pertolongan, saya sentiasa ada. Kalau dia mahukan bahu saya, saya akan berikan untuk dia.

Itu kisah dia yang pertama. Dia yang kedua pula... awal-awal lagi dia dah minta pendapat saya sebelum usaha dibuat. Saya dengan rasa teruja berkata, “Buatlah”. Bagi saya, eloklah dia melakukan sesuatu daripada hanya duduk diam-diam. Bukan untuk saya, bukan untuk sesiapa, tapi untuk diri dia sendiri.

Minggu pertama, saya dengar berita gembira tentang dia. Alhamdulillah... mungkin itu permulaan yang baik untuk dia dan hendaknya biarlah berterusan kerana saya lihat semangatnya memang berkobar-kobar kali ni. Bukan sekadar hangat-hangat tahi ayam. Tapi rupa-rupanya, hanya sejenak waktu. Tanpa pengetahuan saya, satu demi satu berlaku pada dia. Usaha yang dibuat hampir ranap dek tingkah orang. Hatinya retak kerana kecewa dan hati saya yang mendengar ikut retak. Kasihan!

Dia yang saya kenal, orangnya selamba. Cakap-cakapnya selalu lepas dan ada masa-masanya, saya gelar dia mulut jahat sebab dia selalu lupa kalau kata-katanya agak berbisa. Tapi saya tau, hati dia baik. Tak pernah ambil hati dengan teguran dan kemarahan saya dalam apa pun keadaan. Tetap juga mampu senyum dan ketawa seperti biasa. Secepat mana dia marah, secepat itu juga marahnya reda. Sendiri tanpa perlu dipujuk. Dia jadi macam tu sebab keadaan memaksa dia jadi begitu. Kalau tak, saya yakin dia akan jadi ‘seseorang’ kerana saya percaya dia sangat pandai. Naluri saya mengatakan begitu tanpa ada paksaan daripada sesiapa. Tapi itulah... hendak memutarkan masa, manusia memang tak mampu. Maka, jadilah dia seperti dia hari ini dan dia menerima dirinya seadanya.

Dan saya kata pada dia, “Berhenti aje”. Bukan sebab saya cepat putus asa, tapi saya rasa ego saya tercalar mendengar dia dibuat orang begitu. Tapi nyata dia bukannya serapuh daun mapel. Dia tetap tegar mahu meneruskan usahanya dan saya akhirnya mati kata-kata. Tapi... jauh kat sudut hati saya, saya mendoakan yang baik-baik untuk dia. Saya yakin ALLAH tak kejam pada hamba-NYA. Usaha dia yang tak putus asa tentu akan dibalas DIA. Kalau bukan dengan cara begini, mungkin dengan cara begitu.

Untuk dia & dia... teruslah berusaha dan berdoa. Selebihnya, tawakallah kerana orang sabar tentu ada ganjarannya, ;-)

P/S : JANGAN BERBURUK SANGKA DENGAN DUGAAN YANG DATANG KERANA BARANGKALI DUGAAN TERSEBUT AKAN MENJADI BUAH YANG CUKUP MANIS SATU HATI NANTI.

No comments:

Post a Comment