- BUKAN WAJAH ITU... -

PaNdAnG cErMin, YaNg KeLiHaTaN wAjAh LaIn

Bukan sekali, bukan dua kali, bukan tiga kali dan bukan juga 10 kali. Tapi... mungkin beratus-ratus kali, atau juga beribu-ribu kali. Kita pandang cermin di depan mata kita, tapi yang kelihatan bukan wajah kita. Sebaliknya wajah lain! Cuma mungkin, hari ni wajah Si A, esok wajah Si B, lusa wajah Si C, tulat wajah Si D dan sampai habis A-C pun, akan tetap muncul wajah yang lain, lain dan lain. Tak kiralah wajah siapa pun yang muncul. Yang pastinya, bukan wajah kita!

Apa yang saya tulis ni? Macam mengarut kan? Tapi... TIDAK! Saya bukan mengarut. Saya menulis tentang, kenyataan. Sebuah hakikat yang semua orang akan hadapi, termasuk diri saya sendiri. Tapinya, tak mungkin kan kita tengok cermin kita nampak orang lain? Macam menipu pun ia juga. Ya, saya akui itu! Cumanya... saya tak menulis tentang apa yang tersurat, saya menulis apa yang tersirat.

Wajah yang saya maksudkan, bukannya wajah kita. Seraut wajah yang orang pandang, orang tau itu kita. Bahkan kadang-kadang, cukup dengan melihat belakang kita, atau melihat gaya berjalan kita, orang tau itu memang kita, tak boleh nak tipu lagi dah. Tapi wajah yang saya maksudkan, wajah yang menjadi cerminan diri kita, iaitu sikap dan sifat kita. Dan cermin pula, bukanlah cermin jernih yang boleh membias muka kita. Bukan cermin itu!

Sebenarnya, yang nak saya katakan, kita sering kali melihat kesalahan dan kesilapan orang lain, kemudian kita bilang satu demi satu. Kita bagaikan bangga kerana dapat melakukan hal sebegitu. Malah, kadang-kadang kita rasa puas dapat mengumpul salah dan silap orang. Anehnya kita tak sedar yang sebenarnya kita turut melakukan kesilapan dan kesalahan yang sama. Tapi kita tak pernah nampak apa yang dah kita lakukan. Balik-balik yang salah dan silap itu orang lain.

Kita selalu mengeluh bila orang tu buat macam tu, orang ni buat macam tu. Kita sibuk nak menegur dengan alasan konon-kononnya kita berhak menegur, sedangkan kita pun buat macam tu juga. Tapi kita tak sedar apa yang dah kita buat, atau pun kita buat-buat tak sedar dan sengaja membutakan mata juga hati daripada memandang. Alasan kita, mungkin... sebab kita ‘lebih besar’ atau ‘lebih hebat’. Tapi apa ertinya kita ‘lebih besar’ atau ‘lebih hebat’ kalau kita sebenarnya ‘sangat kecil’. Sedangkan, kalau benar ‘lebih besar’ atau ‘lebih hebat’, sepatutnya kita harus bertingkah ‘lebih besar’ atau ‘lebih hebat’ juga. Misalnya, kalau kita suruh ‘orang kita’ datang awal, kita harus lebih awal daripada mereka. Kita suruh ‘orang kita’ jadi rajin, kita harus jadi lebih rajin daripada mereka. Kita suruh ‘orang kita’ datang, kita harus lebih rajin datang daripada mereka. Bukannya sebaliknya!

Kita bukan si ibu ketam yang sibuk hendak mengajar anak berjalan lurus sedangkan diri sendiri senget tak sudah-sudah. Tapi kita manusia yang diberikan hati dan perasaan yang diikat dengan akal fikiran dan budi pekerti yang membezakan kita dengan makhluk lain, lebih-lebih lagi haiwan.

Harta, kemewahan, pangkat dan darjat... tak lebih daripada daki dunia semata-mata. Tak guna kita jadi ‘hebat’ kalau secara tak sedar kita sebenarnya mengundang cakap-cakap tentang kita di belakang. Sering kali, kita sangka orang tak kisah, tapi kita tak tahu orang terasa hati dengan kita. Sering kali, kita sangka orang terima, tapi hakikatnya orang menerima dengan rasa tak ikhlas, terpaksa demi meneruskan sebuah kelangsungan hidup.

Tapi itulah... berapa kali kita sedar hakikat yang dalam dunia ni bukan hanya kita berhati dan berperasaan? 1 kali? 2 kali? 3 kali? 4 kali? 5 kali? Atau... kita tak penah sedar. Tapi soalnya, sampai bila kita nak jadi macam ni? Sampai seorang demi seorang meninggalkan kita sebab kecewa dengan kita? Atau... sampai semuanya pergi dan langsung tak tinggal?

Kenyataannya, hidup tanpa orang-orang yang menyenangi kita, rasanya sangat sukar dan tentu aje tak bermakna. Dan kesal yang datangnya terlalu lewat sebenarnya tak memberikan apa-apa keuntungan kerana memutarkan masa tak pernah ada dalam kamus hidup manusia seperti kita, ;-)



P/S : TOLONG INGATKAN SAYA KALAU SAYA TERLUPA SEBAB SAYA SELALU ALPA...

5 comments:

  1. Bak kata Dr Muhaya, celik mata, reset minda. sebelum tgk orang lain, tengok/kaji diri kita dulu....smile...! ^_^

    (insya-Allah, kita sama2 belajar, semoga dipermudahkan-Nya....)

    ReplyDelete
  2. ya, mmg betul kata dia. tp tulah... kte ni selalu aje alpa, ;-)

    ReplyDelete
  3. ingatkan kita juga kalau kita lupa :)

    ReplyDelete
  4. ingatkan kita juga ya kalau kita lupa :)

    ReplyDelete
  5. : FIDA - yup, kita harus saling ingat-ingat mengingatkan supaya tak terus alpa, ;-)

    ReplyDelete